tadi pagi gw mau muntah pas ngeliat avi, aa jatuh menggelepar

Makan bubur, menuju lodaya. Ketemu toto, dan ola. Gw ajak mereka ke apotek buat beli counterpain cool. Baru buka ternyata apoteknya. Ada mas”. Gw bilang mau beli counterpain cool. “Mau yang gede mau yang kecil?” kata si mas. “Yang gede berapaan?”, “26.400”. Bujubuneng, orang gw cuma dikasi 20.000. “oh yang kecil deh.” kata gw cepet”. Yah udah sok sok an mau beli yang gede, eh taunya mahal. Udah beli, ke lodaya lagi deh. Eh, ngomong” gw belom pernah foto lodaya yah, ntar gw foto deh.

Nungguin yang laen dateng, dudukduduk deh. Tiba” tiba gw mual, kayak mau muntah. Oh, ternyata beberapa saat kemudian avi dateng. Pantesan gw mau muntah. Kemaren juga gitu, deket” ama avi gw ngerasa mual mau muntah. Pas gw kemaren mual juga, avi juga mualmual. Aneh banget. Kemaren gw ama avi bawaanya mual.

Terus latihan. Lempar tangkep ama toto. Waahh tangan gw ngga sakit lagi! Terus nangkep bola yang dilempar Aa. Kadang kalo ngelempar jauh masih suka ckit ckit, agak agak linu. Mukul. Gw paling terakhir gilirannya. Biasa, yang jagoan kan biasanya munculnya terakhir. Akhirnya setelah proses jaga yang lama, tibalah giliran mukul gw. Bhuak..Dung..Dung..BHUAAAKK! Terbang ampe atas jaring. Jaringnya langsung bolong dan bolanya jatoh. Yahhh…ngga nyampe jalanan. Bhuak..dung..dung..bhuk..Bhuakk!! Cuma ke tempat parkiran.

Abis mukul, ngobrol”. Uti ama ola juga cingcut pulang. Gw, anza, toto, avi, trysha, vitria, aa, maen drill-drillan. Disebut maen soalnya yang mukulnya bukan aa. Beberapa lama kemudian, ada bola yang dipukul gw, melambung. Aa ama anza dulu-duluan ngambil bola. Ternyata aa yang dapet, terus pas udah bangga bangga, pas mau ngelempar, kepeleset jaring. Langsung jatoh kaya ikan menggelepar.  Bajunya yang warna hitam langsung kotor oleh  tanah  merah lodaya. Huahahahaha!!!! Baru pertama kali aa jatoh. Ampe bajunya kotor lagi, rambutnya juga kena. Pokoknya merata. Pernah liat ayam dibumbuin tepung? Ya kayak gitu. Aa langsung mandi, bajunya juga dicuci. Masih basah juga bajunya tetep dipake, soalnya cuma bawa baju yang dipake dateng ke lodaya.

mereka ngga tau kalo mereka naek angkot yang angkot sebelahnya mau nabrak mereka

Tadi, abis latian, gw dianterin avi.

Pas ada angkot depan Taman Lalu Lawang lintas, langsung ditintin ama Pa Amad, supirnya avi. Terus mobilnya dikepinggirin ke depan angkot itu. Kayak, di film pas mau nangkep penjahat. Terus gw naek deh. Pas di angkot, gw ngeliat avi ngeliatin ke arah gw. Sebegitu ngefansnya dia ama gw. Udah aja, gw bengong di angkot, ngga ada kerjaan. Deket BIP biasa ngetem dulu angkotnya, nyariin penumpang. Sebelah angkot yang gw naikin tu angkot stasion-dago. Ada 2 mbak” mau naek angkot yang gw naikin. Padahal sebelah angkot gw tu yang paling deket ama mereka. Sebegitu ngefansnya ama gw. Tapi mereka ngga jadi naek angkot yang gw naekin karena, mereka mau ditabrak ama angkot stasion-dago tadi. Supir angkot stasion itu kesel kaianya mereka ngga naek angkot dia, malah mau naek angkot yang ada gw-nya.

Dua cewe berjilbab itu kaget setengah mati lah, gara” hampir ditabrak. Mereka sambil nyebrang, ngomong gini ama supir stasion-dago…

A: “ngga jadi aja deh naik angkotnya!” (bernada kesal)

B:”da ngga mau naek angkot! Week! Sialan bla..bla” (sambil mengacungkan jari tengah)

Udah aja mereka pergi. Terus angkotnya jalan lagi. Di depan Planet Dago, ada 2 mba” yang mau naek. Ternyata itu mba” yang tadi. Terus mereka ngobrol”. Gw dengerin. Biasa gw tukang nguping.

A:”aduuh tadi kesel dan kaget banget yah. padahal tadi gw mau gw gebrak kaca angkotnya”

B:”iyah..emosi gw naek.”

A:”itukan angkot stasion-dago, kita kan maunya naik kalapa-dago, lewat jalan ini kan.”

B:”iyah..padahal kita mau naik yang disebelahnya..sialan banget..heuu!”

Hahahahah..mba” itu tanpa sadar curhat diantara penumpang angkot yang menyaksikan kejadian itu. Mereka ngga tau kalo angkot ini adalah angkot sebelah yang mereka bicarakan dan menjadi sumber masalah mereka. Mereka sok sok jago mau ngegebrak kaca angkot, berani juga ngga, hampir ditabrak aja kaget *yaiyalah. Mereka tu kayak cewe di film yang kemaren gw tonton, Cewek Cewek Badung.Padahal angkot stasion-dago kan lewat jalan ini juga, udah jelas tulisannya dago. Mereka tu ngga gaul banget.

Foto:Ini Mbak B